Cara Menghadapi Debt Collector di Sosial Media

Kali ini Saya akan menginformasikan sekaligus meng-update  sebuah evolusi atau perubahan yang penting untuk kita ketahui, terutama bagi Anda yang bermasalah di kartu kredit.

Saat ini debt collector  sedang berevolusi atau mempunyai inovasi baru dalam meneror seseorang yang sedang bermasalah dengan kartu kredit.

Saat ini mereka tidak hanya menyerang via telepon maupun via sms, tetapi wilayahnya sudah merambah ke sosial media seperti WhatsApp, Line, Facebook dan sebagainya.

Maka dari itu kita pun juga harus melakukan yang namanya UPDATE STRATEGI.

Dengan berkembangnya dunia sosial media saat ini juga mempengaruhi kemudahan seseorang untuk mendapat informasi yang lebih banyak dan mendetail mengenai diri kita.

Ketika kita sedang bermasalah di kartu kredit, biasanya penagih atau istilahnya debt collector  akan melakukan penagihan via telepon ataupun via sms.

Seperti yang Saya jelaskan diatas tadi, bahwa mereka sudah mulai berani meneror melalui sosial media.

Anda harus sadar dengan jaman keterbukaan saat ini, ketika Anda memiliki sebuah account  facebook, lalu nomor telepon yang Anda miliki tercantum dalam informasi, maka otomatis data-data Anda akan terlihat oleh siapapun.

Anda tentu bisa melihat bahwa facebook ini milik siapa, nomor yang tercantum milik siapa, dan dari situ mereka bisa dengan mudah melacak data Anda hanya dengan mengandalkan dunia internet.

Terdapat titik permasalahan yang kita takutkan yaitu ketika facebook terkoneksi dengan keluarga, pasangan atau anak.

Nah, tetapi ada beberapa strategi yang harus Anda pahami ketika Anda memutuskan untuk tidak atau belum sanggup untuk membayar tagihan.

Yang PERTAMA

Anda harus mulai memproteksi nomor handphone Anda

Terutama jika terkoneksi dengan aplikasi WhatsApp

 

Pada aplikasi WhatsApp jangan sekali-kali memajang foto keluarga, lebih baik pajang foto diri sendiri atau gambar-gambar lainnya.

Kenapa?

Karena beberapa kasus yang Saya temui, mereka seringkali melakukan teror dengan menyangkut-pautkan anggota keluarga.

“Bu, Anaknya bagaimana? Apa perlu Saya yang menjemput?”

 

Ucapan seperti ini mungkin terdengar halus, tapi membuat kita sebagai orangtua merasa tidak nyaman

Jika Anda ingin merubah nomor handphone  Anda, pastikan untuk mematikan atau men-deactive  nomor lama Anda pada aplikasi WhatsApp, dengan begitu nomor Anda tidak akan terdaftar di aplikasi tersebut.

Yang KEDUA

Pada aplikasi Facebook lakukan proteksi seperti saat seseorang menge-tag  atau menandai Anda dalam sebuah foto

 

Cek pengaturan agar postingan tersebut dapat ditampilkan di halaman facebook dengan seijin Anda sebagai pemilik akun

Kemudian setelah itu atur “Hanya Teman” untuk siapa saja yang bisa melihat postingan Anda.

Satu lagi yang harus Anda pahami, jika dulu setiap ada permintaan pertemanan selalu diterima, maka untuk saat ini “Jangan asal menambahkan pertemanan tanpa tahu siapa orangnya“.

Kurangi unggahan foto-foto yang memperlihatkan keluarga atau segala macam yang memperlihatkan identitas keluarga Anda ketika Anda sedang bermasalah di kartu kredit maupun di KTA.

Bagaimana jika sudah terlanjur ada yang menagih?

Tidak perlu BAPER, tidak perlu DIPIKIRKAN

BLOKIR SAJA

Semoga Bermanfaat

Share if you like this. 🙂


About Roy Shakti Roy Shakti dikenal sebagai Pakar Kartu Kredit dan Penulis Buku Best Seller Credit Card Revolution, New Credit Card Revolution dan Credit Strategy For Investing.

3 thoughts on “Cara Menghadapi Debt Collector di Sosial Media

  1. Dear pak roy,
    Bisakah saya konsultasi masalah kartu kredit saya yg sudah bermasalah? Dimanakah saya bisa menghubungi bapak? Terima kasih.

  2. Ini sama yg saya alami skrg pak. Masa smua teman saya di fb dihubungi smua. Mereka gak tau Apa untungnya?? Kecuali mereka yg dihubungi bs bantu. Yg ada malah dikasih tau klo kita pnya hutang. Mentang saya gak sanggup membayar. Caranya itu gak sopan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2017 - Ritz Academy - All Rights Reserved